Komik Islam & Iman #5: Pendidikan Percuma

Baca seterusnya 6 muka surat di SINI

Ini merupakan komik siri Islam dan Iman yang kelima. Tapi yang pertama untuk tahun 2012 ini. Siri ini banyak memaparkan dialog dua pemuda bernama Islam Bin Taqwa dan sahabat beliau Iman Bin Ihsan. Ya, Islam dan Iman berkawan baik simbolik betapa Islam dan Iman yang ada pada diri kita jua perlu seiring.

Episod kali ini berkenaan Pendidikan Percuma. Mengambil kesempatan dari isu yang timbul semenjak akhir-akhir ini ada pihak mengisukan berkenaan tuntutan mansuh PTPTN dan menggunakan slogan Pendidikan Percuma (Free Education). Dalam masa yang sama, Pendidikan Percuma adalah antara halatuju Futuwwah Revolution di bawah Projek Pendidikan Pejuang no.8:

8. Semua sekolah adalah sekolah terbuka dan percuma

Asalnya komik ini hanya 2 mukasurat awal saja. Tapi saya lanjutkan lagi perbincangannya hingga 6 mukasurat selepas baca komen pembaca di facebook. Saya mengutarakan pendapat saya mengenai perjuangan pendidikan percuma saya, mengambil ibrah dari perbincangan hukum mengambil upah dari mengajar al Quran yang pernah ditulis oleh Sheikh Yusuf Qaradhawi, isu pendidikan kreatif, anjuran hidup sederhana, pengagihan kekayaan negara, dan banyak lagi isu tersirat dan tersurat yang disentuh di bawah minda sedar. Huhu.. selamat membaca. Siri ini akan jadi siri komik untuk saya curahkan idea revolusi, kritikan isu semasa dan sebagainya.

Bagaimana nak tambah Iman kepada Allah?

Pagi tadi Prof Muhaya update bertubi-tubi status di page facebooknya sebagaimana normalnya beliau. Selalunya memang kata-kata beliau adalah baik dan bagus. Salah satu statusnya, buat saya tergerak untuk komen seperti di bawah:


saya edit beberapa komen awal tak ditunjuk bagi memendekkan gambar.

Saya terfikir sebenarnya komen saya di atas, dah biasa saya sebut dan kebanyakan daie-daie bermusafir ke masjid sebutkan. Saya terfikir, kenapalah kata-kata itu tak dibuat komik atau lukisan untuk menarik lebih ramai orang berfikir akannya.

Maka saya pun lukislah laju-laju seperti di bawah:


Kesimpulannya, manfaatkanlah perbincangan untuk menjana fikir dan rasa yang akhirnya membuahkan produk nasihat yang bermanfaat walaupun ia hanyalah tercetus dari reply status di facebook semata-mata. Saya sedih dengan seorang tokoh yang mahu mengawal halatuju komen di facebooknya, buat dia buang semua komen-komen saya walaupun ada pengunjung facebooknya mendapat manfaat kalaupun dia sendiri rasa komen itu tak bermanfaat, membosankan, atau remeh berbanding statusnya yang agung.

Saya belum masukkan komik ini ke blog komik saya sebab tak tahu nak kategorikan komik jenis apa lagi.